3 Nasi Padang Wajib Coba Di Jakarta

KOMPAS.com – Tak hanya orang Indonesia yang gemar menyantap nasi padang. Ternyata, seorang pria Norwegia saking jatuh cintanya dengan kenikmatan nasi padang, akhirnya menciptakan sebuah lagu bertajuk “Nasi Padang”.

Dalam blognya, kvitland.com, Kvitland menuturkan ia berada di Indonesia selama tiga minggu pada musim panas lalu. Ia menyebut pengalamannya itu sebagai perjalanan terbaik selama ini.

“Sebuah negeri dengan pemandangan alam yang mengagumkan, koral berwarna-warni, penduduknya yang ramah, dan makanannya sangat lezat,” Audun menulis dalam blognya.

Ia mencicipi nasi padang ketika berada di Jakarta. Menurut dia, itu makanan terenak yang pernah dicicipinya selama di Indonesia.

Nah, sambil mendengarkan dendang “Nasi Padang”, mari nikmati rendang, gulai gajebo, dan aneka lauk lainnya di rumah makan padang rekomendasi KompasTravel berikut ini. Ada 3 rumah makan padang di Jakarta yang bisa jadi pilihan:

Rumah Makan Sepakat

Lokasinya di sebuah bangunan berlantai tiga di samping Blok M Square, Jakarta Selatan. Tepat di atas toko arloji, terdapat spanduk bertuliskan “RM Sepakat”. Berlatar kuning dengan deretan huruf warna merah. Sangat khas Minang.

Rumah makan ini sudah adalah salah satu rumah makan padang tertua di Jakarta. Pertama kali buka di Panglima Polim, tahun 1967. Awalnya seperti warung, jual kue-kue dan nasi bungkus. Kemudian pindah ke Blok M tahun 1969, baru menjadi rumah makan Padang.

Hidangan andalannya adalah Gulai gajebo, alias gulai sandung lamur asam padeh adalah salah satu lauk otentik khas Padang yang keberadaannya ‘terancam punah’ di Jakarta. Bagian punuk sapi, dengan lemak tebal yang menempel di bagian dagingnya, adalah bahan utama masakan ini. Potongan daging berlemak tersebut dimasak asam padeh. Tanpa santan, hanya menggunakan air kelapa.

Rumah Makan Pondok Djaja

Selain RM Sepakat, RM Pondok Djaja merupakan salah satu rumah makan padang tertua di Jakarta. Pemilik rumah makan ini adalah Sjoffian Chaedir (83) tahun. Ia pertama membuka rumah makan Padang tahun 1969. Gerai pertama di Jalan Krekot Bunder, daerah Pasar Baru, Jakarta Pusat. Satu-satunya gerai Pondok Djaja kini ada di Jalan Hasyim Ashari No 13 B, Jakarta Barat.

Resep dan cara masak tradisional adalah rahasia suksesnya RM Pondok Djaja. Dari 15 menu yang tersaji di etalase, bukan rendang yang paling diincar. Hidangan paling favorit di sini adalah ayam goreng, lengkap dengan serundeng yang harum dan khas.

Rumah Makan Simay

Inilah rumah makan dengan rendang terenak di Jakarta. Sejak 1982, Bu May merintis warung nasi Padang dengan resep turunan dari ibunya. Penghargaan pertama diterima Bu May pada 25 Desember 2011, sebagai Juara 1 Festival Masakan Khas Minang yang digelar UPTD Anjungan Sumbar TMII.

Rendang buatan Bu May punya ciri khas tersendiri, yakni menggunakan daging ‘kelapa’ pada sapi. ‘Kelapa’ merupakan bagian daging sapi yang berasal dari paha belakang bagian atas. Rendang ‘andalan’ Bu May berwarna merah dengan rasa pedas yang lebih nendang. Salah satu Rumah Makan Simay bisa dijumpai di Jalan Palmerah Barat, Jakarta Barat.

Sumber:

http://travel.kompas.com/read/2016/10/07/160300027/3.nasi.padang.wajib.coba.di.jakarta

Leave a Reply